Mencicip Masakan si Mbah ala Omah Yung Ginah di Tanah Sunda

Sedang Trending 1 bulan yang lalu

Jakarta, CNN Indonesia --

Masakan buatan si Mbah memang selalu dirindukan.

Makanan berkuah santan, dengan rasa manis, gurih, asin, dan pedas nan jadi satu. Lidah rasanya sudah bergoyang sadis ketika membayangkannya.

CNNIndonesia.com kali ini membujuk Anda bernostalgia dengan masakan mbah di rumah dari masa lalu.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Ketika kompor gas alias apalagi kompor minyak tanah belum banyak digunakan.

Yogyakarta 'pindah' ke Tangerang

Suasana di resto Omah Yung Ginah nan berada di area Cisauk, Tangerang. Menyajikan jenis makanan unik Jawa dengan cita rasa ke arah Jawa Timur nan dimasak di tungku api, menawarkan cita rasa masakan mbah, sebagai obat kangen masakan rumah.Suasana di resto Omah Yung Ginah nan berada di area Cisauk, Tangerang. (CNN Indonesia/Tiara Sutari)

Tampilan makanannya sederhana, tanpa penyajian ala bintang lima.

Saat pertama kali datang, Anda bakal disuguhi dengan pintu kayu menuju rumah Joglo, komplit dengan beragam ornamen kayu di dalamnya.

Sekilas, rumahnya seperti lapuk dan tua. Memang iya, sih, sudah tua. Konon rumah Joglo nan dibawa langsung dari Sragen ini usianya sudah 150 tahun.

Deret foto Yung Ginah juga ada di tembok kayu menuju dapur utama. Tapi visitor tak usah repot-repot masuk ke dapur untuk memesan makanan, karena deretan makanan ala prasmanan sudah tersedia di meja.

Mulai dari mangut lele, mangut nila, jangan (sayur) lombok, sop kampung, ayam bakar, jenis gorengan, sambal, dan makanan lainnya tersedia. Lengkap dan jangan cemas kehabisan.

Nama restoran rumahan ini Omah Yung Ginah, lokasinya di pelosok. Sangat pelosok. Mungkin sekitar 500 meter dari jalan utama Cisauk, Tangerang.

Meski begitu Omah Yung Ginah ini tak pernah sepi, antrean pasti selalu mengular panjang.

Menu utama nan selalu jadi sasaran visitor adalah mangut lele dan jangan lombok. Kedua makanan berkuah santan ini nyaris selalu jadi makanan utama nan dipesan pengunjung.

Memang benar, jangan lombok nan disajikan di Omah Yung Ginah ini lezat tiada tara. Menawarkan rasa rumahan nan bikin kangen setiap saat.

Rasanya gurih, pedas, tapi agak sedikit manis. Rasanya sangat pas dipadukan dengan nasi pulen hangat.

Apalagi jika ditambah dengan dadar telur krispi nan rasanya betul-betul mantap.

Suasana di resto Omah Yung Ginah nan berada di area Cisauk, Tangerang. Menyajikan jenis makanan unik Jawa dengan cita rasa ke arah Jawa Timur nan dimasak di tungku api, menawarkan cita rasa masakan mbah, sebagai obat kangen masakan rumah.Restoran Omah Yung Ginah menyajikan jenis makanan unik Jawa dengan cita rasa ke arah Jawa Timur nan dimasak di tungku api, menawarkan cita rasa masakan mbah, sebagai obat kangen masakan rumah. (CNN Indonesia/Tiara Sutari)

Bagi saya, jangan lombok ini justru MVP dari semua makanan nan ditawarkan di Omah Yung Ginah.

Beralih ke mangut lele. Bisa dibilang rasanya lezat tapi ya biasa saja.

Ukuran lelenya memang cukup besar, kuahnya pun cukup medok. Hanya saja agak terlalu manis dan kurang pedas.

Tapi itu semua tertolong ketika mangut ini dicampur sambal terasi merah unik Yung Ginah nan juga lezat tiada tara. Mangut Lele nan biasa saja levelnya jadi lezat ketika dicampur sambal merah ini.

Dari sini saya jadi berpikir, kurangnya rasa pedas ini untuk menyesuaikan selera sebagian besar visitor nan mungkin kurang suka pedas. Kalau memang alasannya itu, rasanya tetap bisa dimaklumi.

Menu lainnya adalah sayur lodeh. Untuk nan ini jujur saja, rasanya tidak terlalu kuat.

Sayuran di lodeh juga kurang menyatu dengan kuah nan juga kurang menggigit, sangat jauh dengan jangan lombok nan betul-betul enak.

Aneka gorengannya juga ada di level biasa saja. Tidak ada nan spesial, tapi tetap lezat untuk disantap.

Tapi untuk telor dadar krispinya jangan dilewatkan, kudu dipesan lantaran sangat pas disantap dengan nasi dan jangan lombok hangat.

Simak cerita selengkapnya di laman selanjutnya...


Sumber cnn indo
cnn indo